Senin, 09 Desember 2013
0 komentar

Koneksi ke Router Lain



Pendahuluan
Cisco Discovery Protocol (CDP) adalah tool yang berguna untuk mengatasi incomplete atau inaccurate network. CDP adalah media dan protocol independent, CDP hanya menampilkan informasi tentang koneksi router tetangga terdekat. Diharapan Anda setelah mengikuti modul ini mampu:
- Enable dan disable CDP
- Memahami perintah show cdp neighbors
- Menentukan device tetangga mana yang terhubung ke masing-masing interface local
- Mendapatkan informasi tentang device tetangga yang menggunakan CDP
- Membuat koneksi ke router melalui telnet
- Verifikasi koneksi melalui telnet
- Diskonek dari telnet
- Testing performansi konektivitas
- Troubleshoot koneksi remote terminal

1. CDP
CDP adalah protokol layer 2 yang terhubung ke medi fisik dan protokol layer network, seperti yang ditunjukkan oleh gambar 1.1.
CDP digunakan untuk mendapatkan informasi tentang cisco tetangga, seperti informasi tentang tipe device yang terhubung, interface yang terhubung, interface yang digunakan untuk koneksi dan jumlah model device. CDP adalah media dan protokol yang independen dan jalan di atas Subnetwork Access protocol (SNAP).
CDP versi 2 (CDPv2) adalah versi terbaru. Cisco IOS release 12.0(3)T atau yang lebih baru menggunakan CDPv2, sedangkan CDPv1 defaultnya enable di Cisco IOS release 10.3 sampai 12.0(3)T.
Ketika cisco device boot up, CDP secara otomatis start dan device melakukan deteksi terhadap device tetangga yang menggunakan CDP. CDP beroperasi pada data link layer dan membiarkan sistem learn ke tetangganay, meskipun menggunakan protokol layer berbeda.
Masing-masing device yang dikonfigurasi CDP mengirimkan pesan secara periodik yang dikenal dengan advertisement ke device cisco yang terhubung langsung. Masing-masing advertise paling sedikit satu address yang menerima pesan Network Management Protocol (SNMP). Advertisement juga berisi time-to-live atau informasi holdtime yang menentukan panjang waktu device menerima informasi CDP sebelum discard informasi tersebut. Setiap device listen secara periodic pesan CDP yang dikirim oleh device tetangga.
Informasi tentang cisco tetangga
Untuk mengetahui informasi cisco yang terhubung langsung digunakan perintah show cdp neighbors. Gambar 1.2 adalah contoh bagaimana CDP mengumpulkan informasi tentang cisco yang terhubung langsung. CDP mengirimkan type length values (TLVs) untuk memberikan informasi tentang masing-masing device CDP tetangga. Show cdp neighbors memberikan informasi mengenai:
- ID dari device
- Interface local
- Holdtime
- Kapasitas
- Platform
- Port ID
Dan informasi TLVs yang hanya terdapat di CDPv2 adalah:
- Domain name VTP management
- Native VLAN
- Full atau half duplex

Perintah-perintah CDP
• cdp run
• cdp enable
• show cdp traffic
• clear cdp counters
• show cdp
• show cdp entry {*|device-name [*][protocol | version]}
• show cdp interface [type number]
• show cdp neighbors [type number] [detail]

Perintah cdp run digunakan untuk enable CDP secara global pada router. Secara default CDP dalam kondisi enable. Perintah cdp enable digunakan untuk men-enable-kan CDP.
Disain dan implementasi CDP sangat sederhan, low-overhead protocol. Melalui CDP pengiriman frame sangat kecil dan dapat menerima banyak informasi yang berguna tentang device cisco yang terhubung langsung.
Informasi dapat digunakan untuk menciptakan peta jaringan dari device yang terhubung langsung. Untuk menemukan device yang terhubung ke router tetangga, kemudian gunakan perintah show cdp neighbors.
Disable CDP
CDP dapat di-disable dengan dua level:

  • Menggunakan perintah no cdp run yang digunakan di global config. Perintah ini digunakan saat hanya satu device cisco dan jika CDP dijalankan tidak akan ada gunanya.
  • CDP dapat di-disable dari interface tertentu. Dengan menggunakan perintah no cdp enable atau no cdp advertise-v2 berdasar versi dari CDP yang digunakan.

2. Dasar ruter dan routing
Telnet
Telnet adalah suatu protokol virtual terminal yang merupakan bagian dari protokol TCP/IP. Telnet digunakan untuk remote host yang digunakan untuk verifikasi layer aplikasi antara asal dan tujuan. Fungsi telnet pada layer aplikasi OSI layer. Telnet tergantung dari TCP untuk menggaransi data antara client dan server.
Dengan telnet user dapat melakukan remote dari satu cisco ke cisco lainnya. Hostname atau IP address harus diketahui untuk bisa melakukan remote meggunakan telnet. Dan untuk keluar dari sesi telnet gunakan perintah exit atau logout. Untuk menginisialisasi sesi telnet dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
Denver>connect paris
Denver>paris
Denver>131.108.100.152
Denver>telnet paris
Jika telnet ke satu router berhasil, gagal ke router lainnya karena kesalahan address atau masalah hak akses. Langkah selanjutnya adalah dengan menggunakan perintah ping yang berfungsi untuk melakukan testing koneksi.
Untuk mengetahui sesi telnet mana yang sedang aktif digunaka perintah show sessions. Prosedur yang digunakan untuk diskonek sesi telnet sebagai berikut:
  • Masukkan perintah disconnect
  • Diikuti dengan hostname atau IP address, misal: Denver>disconnect paris
Prosedur yang digunakan untuk keluar dari telnet:
  1. Tekan tombol Ctrl-Shift-6, kemudian x
  2. Masukkan hostname atau IP address
Testing koneksi dengan PING
Perintah traceroute dapat digunakan untuk mencari dimana data dikirim ke jaringan. Perintah ini mirip dengan perintah ping. Perbedaan dasar, kalau ping untuk testing konektivitas dari end-to-end sedangkan traceroute tes konektivitas setiap step perjalanan data.
Jika satu dari router yang dilewati unreachable, maka akan muncul tanda 3 asterisk (*). Untuk melihat table routing pada router dapat digunakan perintah show ip route.
Di bawah ini adalah prosedur penggunaan perintah ping:
- Masukkan perintah ping diikuti dengan IP address atau hostname dari tujuan
- Tekan tombol ENTER
Sedangkan untuk menggunakan perintah traceroute:
- Masukkan perintah traceroute diikuti dengan IP address atau hostname dari tujuan
- Tekan tombol ENTER
  • Ping – menggunakan protokol ICMP untuk mem-verifikasi koneksi hardware dan IP address dari layer network
  • Telnet – mem-verifikasi software layer aplikasi antara sumber dan tujuan
  • Traceroute – memberikan lokasi kegagalan antara sumber dan tujuan
Kesimpulan
  1. Cisco Discovery Protocol (CDP) adalah protokol layer 2 yang menghubungkan media lower fisik dan protocol layer network upper
  2. CDP digunakan untuk memberikan informasi tentang device yang dimiliki oleh router tetangga
  3. Telnet dapat digunakan untuk tes konektivitas dari remote router
  4. Hasil dari perintah ping dapat digunakan untuk membantu menghitung path-to-host reliability, delay dan bahkan apakah host dapat dituju atau berfungsi
  5. Perintah traceroute digunakan untuk menelusuri data yang dikirim ke jaringan
 
Toggle Footer
Top